Breaking News

BERAT, BIARLAH SAYA YANG MEMILIHKAN BIBIT BUAH UNTUK ANDA!





Terus terang, kalau bukan gara-gara Salsa anak saya yang minta sambil sesegukan untuk nemenin nonton film yang kurang ajar banget ini, amit2 saya nggak sudi. Biar dibayar sejuta sekalipun. Apalagi cuma saya rasanya penonton yang angkatan 1990 bener2....wkkkwkkk
Saya pun siap2 bawa popcorn yang banyak plus coca-cola buncit (bukan kopi).....biar bisa tidur nyenyak selama film itu diputar! Saya pun milih tempat duduk dipojokkan yang bikin mbak penjaga pintu teater melotot. "Anak saya, mbak!!" Jelas saya ganti melotot. Emang saya ada tampang pedopil ngapah? Jaket pun saya lepas...dan saya siapkan buat selimut. Nyaman deh....
Dan ya ampun saya mesti menhadapi kenyataan bahwa pemainnya itu si culun Iqbaal coboy junior pulak....bisa akting apa tuh si anak? Dulu saat nemenin Salsa kecil nonton film ama konsernya CJR, rasanya dia yang paling pendiam dan nggak aktif. Makin tambah merem aja mata saya.....
Namun tiba2 saya tersentak...di antara tidur saya terdengar letusan2 KERAS banget suara rayuan yang gentle tenan! Suara laki2 pede bermulut manis bak madu. Mata saya sedikit mulai terbuka.....kulihat ceweknya klepek-klepek tak terbantahkan!!
Anjrit.......ceweknya trus penasaran dan bertanya: "Knapa???"
Woalah kok yo sampai segitunya......
Tak terasa hati saya mulai meleleh lihat ceweknya makin kepincut sang gombal mukiyo itu....
Salsa pun juga kulihat termehek-mehek......tangannya trus gerak2.....
Sekali-kali menyeka air matanya
Ini jelas rayuan tingkat dewa, bro!!
Apalagi senjata Dilan adalah telepon koin yang jadi andalan kita dulu. Betul2 sindiran yang nggak sopan.....
Meski kenyataan kok bahwa para cowok 90an memang asli para kolektor mata uang koin....hehhhhee
Hanya saja melowwnya kok jan kebangetan....ada dimana2 dan terus nggak habis-habis!
Mata saya terbelalak lebih lebar.....kita seperti melihat diri kita waktu kuliah dulu! (maaf, saya 2x kuliah dengan jurusan yang beda.......hehhe)
Ya Allah rindu ini pun tak terbantahkan.....BLUDAK!
Sisa-sisa rayuan kita yang gagalpun mampir lagi diingatan.....
Jadinya pingin dievaluasi biar kayak Dilan...hehhee
Seandainya waktu berputar lagi ya? Ohhh
Kriingg...Kringgg!!!
"Ini Sari ya?"
"Betul....siapa ya?"
"Kok jelek sich namanya?"
"Jelek gimana?"
“Nama kok kayak minuman jeruk aja”
“Biarin”
“Ntar dilalatin?!!”
Halaahhh....
Kriingg...
“Sar, boleh aku besok ke rumahmu??”
“Ngapain cobak?”
“Kan aku juga pingin tahu?"
"Pingin tahu pa?"
"Apakah ibumu juga secantik kamu, Sar?”
Kring!
“Hello Sar!”
“Ya”
“Kok lemes, kayak nggak percaya sama cintaku aja?”
“Apa buktinya cobak?”
“Belah aja dadaku!”
“Ihhh...jangan....jangan!!”
“Hehhhe...takut ya aku mati?”
“Nggak.....aku ngeri lihat darah!”
Aceeem ik!

Seandainya waktu berputar kembali, kurayu kau pakai manisnya lengkeng Kristal 2ku atau durian aja......seperti coklat jadulnya Dilan!
https://www.youtube.com/watch?v=YXHa2Ul7kO0

Saya terkadang NYESEL banget tidak mampu merayu Anda untuk membeli bibitt-bibit buah hanya dari saya. Begitu banyak hal yang saya sesali, sehingga ini juga alasan kuat saya untuk mendirikan bibitbuah.com ini. Terkadang hanya masalah harga bibit buah saja yang menghambat Anda untuk membeli bibit buah dari saya lagi.
Pernah saya diundang seseorang untuk meninjau kebun bibit lengkeng yang luas di sebuah kota terpencil yang terkenal dengan kekeringannya, saya terbelalak betapa banyak modal yang dibuang percuma dengan kesalahan pemilihan varietas bibit buah yang bener-bener jadul banget. Tapi yang lebih mengejutkan lagi, yaitu setelah saya memberikan banyak advis, dia hanya membeli beberapa puluh bibit saja dari saya. Saya terkejut, kenapa pak? Dia pun beralasan akan banyaknya pekerjaan persiapan lahan yang harus dia lakukan dulu. Namun satu bulan kemudian, saya tahu dia membeli ribuan bibitt lengkeng dari pembibit lain yang (maaf) saya tahu bagaimana keaslian varietas dan kualitas bibit lengkeng yang dia miliki.
Terus terang saya ingin MERAYU dia lagi supaya kembali membeli bibit buah dari saya, saya tidak ingin sekali lagi dia RUGI BESAR atas kesalahan dan kepelitannya itu. Namun bagaimana dengan rekan pembibit saya itu? Duh......saya bener-bener nggak enak! Dikira merebut periuk nasi orang lain. Maafkan saya, boss!!!!


Tidak ada komentar

Silahkan Anda berkomentar. Namun tetap menjaga kesopanan. Terima-kasih.